Women and Men

Wanita diciptakan dari rusuk Pria, bukan dari kepalanya untuk menguasai sang Pria, bukan juga dari kaki Pria hingga mudah diinjak-injak, tetapi dari sisi Pria untuk menjadi seimbang dan sepadan, dekat dengan lengan Pria untuk DILINDUNGI, dan dekat dengan hati sang Pria untuk DICINTAI

12 Mei 2010

Diane Keng, Remaja di Balik MyWeebo.com

Berwiraswasta tidak harus menunggu sampai lulus sekolah. Seorang remaja di Amerika Serikat (AS) menunjukkan bahwa dia bisa merintis jalan sebagai pengusaha kendati masih duduk di bangku SMA.

Dia bernama Diane Keng. Masih berumur 18 tahun, Diane bersama kakaknya Maret lalu sukses meluncurkan laman MyWeboo.com. Laman itu berguna membantu sesama remaja mengatur laman-laman favorit, termasuk situs jejaring sosial, ke dalam satu wadah.

Pada pameran Web 2.0 Expo di San Fransisco awal pekan ini, Diane memamerkan MyWeboo sekaligus berupaya menarik minat para investor untuk menanamkan modal mereka guna mengembangkan jaringan laman itu.

Layaknya seorang profesional, Diane sudah pintar mengatur waktu. Setiap pagi, gadis yang tercatat sebagai murid SMA Monta Vista di Kota Cupertino, negara bagian California, sibuk dengan berbagai pelajaran, termasuk kelas ekstra ilmu ekonomi terapan dan pemerintahan. Sore hari, Diane menjaga kebugaran dengan berlatih badminton.

"Usia, gender, dan minim pengalaman tidak membuat saya gentar untuk mengelola perusahaan," kata Diane seperti dikutip laman harian The Wall Street Journal. Bersama kakaknya, Steven (25), Diane berstatus sebagai pendiri (founder) MyWeboo. Dalam jabatan struktural, Steven berposisi sebagai Kepala Eksekutif Korporat (CEO), sedangkan Diane adalah Direktur Pemasaran (Marketing).

Dua bersaudara itu beruntung memiliki ayah yang berprofesi sebagai pebisnis investasi - yang rutin bolak-balik antara Beijing (China) dan Cupertino. Oleh ayahnya, Diane dan Steven diberi modal awal US$100.000.

Diane mengaku bahwa MyWeboo merupakan bisnisnya yang ketiga. Kali pertama dia berbisnis ketika masih berusia 15 tahun. Saat itu dia menggarap usaha sablon kaos.

Merasa tidak mendapat untung yang sepadan, Diane meninggalkan usaha sablon kaos dan mencoba mendirikan firma konsultan pemasaran produk remaja. Namun bisnis yang satu ini membuat Diane sulit membagi waktu untuk belajar dan bergaul. Maka, sejak Maret lalu dia bersama kakaknya mencoba peruntungan di bisnis jasa internet.   

Diane pun beruntung tinggal dan bersekolah di lingkungan yang masuk dalam wilayah "Lembah Silikon" (Silicon Valley). Kawasan ini dikenal sebagai pusat produksi barang-barang berteknologi canggih dan sudah pasti banyak orang pintar yang tinggal dan bekerja di wilayah itu.

Silicon Valley pun dikenal sebagai penghasil sejumlah wiraswastawan belia. Salah satunya adalah Gurbaksh Chahal, yang membuka bisnis online di bidang iklan, Click Agents, saat masih berusia 16 tahun.

Dua tahun kemudian Chahal menjual perusahaannya senilai US$40 juta sebelum akhirnya membuka laman iklan baru, BlueLithium. Laman baru itu pun dia jual seharga US$300 juta ketika usia Chahal baru 25 tahun.

Lembah Silikon juga menghasilkan Kristopher Tate, yang di usia 16 tahun meluncurkan laman berbagi foto, Zooomr. Kini, di usia 22 tahun, Tate menjalankan sebuah perusahaan portofolio berbasis internet dari Tokyo.   

Namun, para remaja pebisnis itu tidak langsung mereguk kesuksesan. "Selama dua tahun pertama mengelola Click Agents, saya mengorbankan masa muda," kata Chahal. Dia pun terpaksa drop-out dari sekolah untuk berkonsentrasi pada bisnisnya. "Saya tidur dan bekerja di kantor," lanjut Chahal.

0 comment:

Poskan Komentar

 

schöne und besondere Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger